Apa Perbedaan Istilah UMR, UMP, dan UMK yang Sering Digunakan dalam Pengupahan Dunia Kerja

GresikSatu | Dalam dunia kerja di Indonesia, istilah-istilah seperti UMR, UMP, dan UMK sering kali menjadi topik pembicaraan yang penting.

Namun, tidak semua orang memahami perbedaan dan fungsi dari ketiga istilah tersebut. Kali ini kita akan membahas secara mendalam mengenai UMR, UMP, dan UMK, serta peran mereka dalam sistem pengupahan di Indonesia.

Apa itu UMR, UMP, dan UMK?

UMR (Upah Minimum Regional)

UMR atau Upah Minimum Regional adalah upah minimum yang berlaku di suatu wilayah tertentu.

UMR ditetapkan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi Dewan Pengupahan Daerah. Tujuan dari UMR adalah untuk menjamin kebutuhan hidup layak pekerja di daerah tersebut.

UMP (Upah Minimum Provinsi)

UMP atau Upah Minimum Provinsi adalah upah minimum yang berlaku di tingkat provinsi. Penetapan UMP dilakukan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi dari Dewan Pengupahan Provinsi.

UMP sering kali digunakan sebagai acuan dalam penetapan upah minimum di kabupaten/kota dalam satu provinsi.

UMK (Upah Minimum Kabupaten/Kota)

UMK atau Upah Minimum Kabupaten/Kota adalah upah minimum yang berlaku di tingkat kabupaten/kota.

Baca juga:  Cara Daftar Paket Internet Starlink, Pilihan Paket dan Harganya Lengkap

UMK ditetapkan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi dari Dewan Pengupahan Kabupaten/Kota.

UMK biasanya lebih tinggi dibandingkan UMP karena mempertimbangkan kondisi ekonomi dan kebutuhan hidup di kabupaten/kota tersebut.

Perbedaan Utama antara UMR, UMP, dan UMK

Lingkup Penerapan

  • UMR: Berlaku di wilayah regional (sebelumnya digunakan sebelum diganti oleh UMP dan UMK).
  • UMP: Berlaku di seluruh provinsi.
  • UMK: Berlaku di kabupaten/kota tertentu dalam satu provinsi.

Penetapan Upah

  • UMR: Ditentukan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi Dewan Pengupahan Daerah.
  • UMP: Ditentukan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi Dewan Pengupahan Provinsi.
  • UMK: Ditentukan oleh gubernur berdasarkan rekomendasi Dewan Pengupahan Kabupaten/Kota.

Faktor Penentuan

  • UMR: Kebutuhan hidup layak di daerah regional.
  • UMP: Kebutuhan hidup layak di tingkat provinsi.
  • UMK: Kebutuhan hidup layak di tingkat kabupaten/kota, sering kali lebih spesifik dan tinggi daripada UMP.

Proses Penetapan Upah Minimum

  • Penelitian dan Survei
    Sebelum menetapkan UMR, UMP, atau UMK, pemerintah melakukan penelitian dan survei tentang kebutuhan hidup layak (KHL) pekerja.
    Survei ini melibatkan harga-harga kebutuhan pokok, transportasi, kesehatan, dan pendidikan.
  • Rekomendasi Dewan Pengupahan
    Hasil survei KHL kemudian dibahas oleh Dewan Pengupahan, yang terdiri dari unsur pemerintah, pengusaha, dan serikat pekerja. Dewan ini memberikan rekomendasi kepada gubernur tentang besaran upah minimum yang ideal.
  • Keputusan Gubernur
    Setelah menerima rekomendasi dari Dewan Pengupahan, gubernur akan menetapkan UMP atau UMK melalui keputusan resmi. Keputusan ini berlaku mulai 1 Januari tahun berikutnya.
Baca juga:  Jaga Pasokan Energi, Ini Jurus Pertamina Genjot Target Produksi

Meskipun UMR, UMP, dan UMK bertujuan untuk kesejahteraan pekerja, ketimpangan upah antara daerah masih menjadi tantangan.

Daerah dengan UMK tinggi cenderung menarik lebih banyak tenaga kerja dibandingkan daerah dengan UMK rendah.

Perbedaan UMK antar daerah dapat mempengaruhi daya saing usaha. Pengusaha di daerah dengan UMK tinggi harus lebih inovatif untuk tetap bersaing dengan daerah yang memiliki UMK lebih rendah.

Tantangan dalam implementasi upah minimum tetap ada, tetapi dengan kebijakan yang tepat dan kolaborasi antara pihak terkait, kesejahteraan pekerja dan daya saing usaha dapat terjaga.

Reporter:
Hilda Azhura
Editor:
Agus Ismanto
Rekomendasi Berita

Advertisement

Terpopuler