Sabtu, Februari 4, 2023

Kain Tenun Khas Gresik Tembus Pasar Internasional, Omset Miliaran Sebulan

GresikSatu I Kain tenun khas Gresik menjadi busana muslim dengan style modern. Apalagi kain tenun Gresik dengan rancangan Achmad Nur Hasyim Hamada diperagakan dalam Jakarta Muslim Fashion Week 2023, Sabtu (22/10/2022).

Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah datang ke Jakarta untuk memberikan dukungan secara langsung. Kain tenun Gresik tengah diminati oleh para pembeli dari luar negeri, terutama di daerah timur tengah.

Untuk itu, target produksi tenun kedepannya akan berorientasi pada eco fashion. Dimana banyak para desainer lokal dan peminat asal timur tengah yang menginginkan kain anti sinar uv.

“Kedepan, kita ingin mengembangkan kain anti uv atau kain yang dingin saat dipakai, karena kebanyakan peminat kita berasal dari timur tengah,” ujarnya.

Bu Min sapaan akrab Wabup Gresik, telah merencanakan strategi dalam pengembangan kain tenun. Nantinya pengembangan tersebut akan diserahkan pada rumah vokasi yang beberapa waktu lalu dibuka di Gresik.

Baca juga:  Mengintip Pasar Tani Murah Ramadan Buatan Distan Gresik

[penci_related_posts dis_pview=”no” dis_pdate=”no” title=”Berita Terkait” background=”” border=”” thumbright=”no” number=”1″ style=”list” align=”none” withids=”” displayby=”cat” orderby=”date”]

“Nah, pengembangan kain tenun ini nanti akan kita berdayakan lewat warga lokal dan anak-anak vokasi yang ada di SMK atau diploma, karena mereka ini yang bisa semakin inovatif terhadap produk yang ada di Gresik. Dan tidak hanya mereka, kita juga akan gandeng para ibu rumah tangga dibawah program bunda puspa dan penyandang disabilitas untuk ikut ambil bagian,” ucap Bu Min.

Pemilik Kekean Wastra Galeri Achmad Nur Hasyim Hamada yang juga desainer fashion mengatakan, tenun khas Gresik ini punya potensi yang besar di pasaran. Dirinya mengaku bisa mendapatkan omset miliaran hanya dari sebulan penjualan.

Baca juga:  Hadiri Forum K3S, Ini Pesan Wabup Gresik Untuk Kepala Sekolah SD

“Kita dalam 1 bulan untuk perputaran pendapatan itu bisa sekitar 4 sampai 6 miliar” ujar Achmad.

Kekean Wastra Galeri sendiri merupakan UMKM yang bergerak dalam penjualan batik lokal. Sejauh ini batik miliknya telah menembus pasar internasional hingga dipinang beberapa merek ternama yang salah satunya adalah Dior.

Sebagai informasi, Kain tenun Gresik sendiri saat ini sudah dapat ditemui dalam bentuk sarung dan pakaian. Dimana beberapa sarung asal Gresik telah berhasil menembus pasar internasional seperti sarung BHS dan tenun wedani yang dilirik brand ternama Dior. Untuk itu, diharapkan pakaian dari tenun secepatnya juga akan bernasib sama. (Tov)