Pengemudi Honda WRV Tewaskan Pria Driyorejo Gresik, Divonis 2,5 Tahun Penjara

GresikSatu | Sidang terdakwa Bellinda Anastasha Putri, seorang pengemudi mobil Honda WRV, yang menewaskan pria di Jalan Desa Gadung, Kecamatan Driyorejo, Gresik, sudah memasuki babak akhir.

Perempuan yang dikenal sebagai ladies companion (LC) di salah satu tempat karaoke Surabaya itu, menerima vonis 2,5 tahun atau 30 bulan penjara di meja persakitan, Pengadilan Negeri (PN) Gresik. 

Vonis tersebut, lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Paras Setio, yang menuntut hukuman 3 tahun penjara. 

“Mengadili, terdakwa terbukti melakukan tindak pidana sebagaimana Pasal 310 Ayat (4) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan,” ungkap Hakim Ketua Fifiyanti, didampingi hakim anggota Mochammad Fatkur Rochman, dan Ari Karlina. 

Baca juga:  Satu Anggota Gangster Perampasan Motor di Driyorejo Gresik Jadi Tersangka, Dua Lainnya Masih DPO

Hakim Ketua Fifiyanti pun memberikan waktu terdakwa untuk pikir-pikir atas putusan tersebut. 

“Pikir-pikir yang mulia,” kata terdakwa kepada hakim. 

Sebelumnya diberitakan, Perempuan 30 tahun itu, mendapatkan tuntutan hukuman 3 tahun asal Manukan Kulon, Tandes Surabaya, dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Paras Setio. 

“Menyatakan terdakwa Bellinda Anastasha Putri telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana,” ungkap Paras. 

Terdakwa karena kelalaiannya, mengakibatkaan orang lain meninggal dunia. Sebagaimana melanggar Pasal 310 Ayat (4) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 

“Menjatuhkan pidana oleh karena itu dengan pidana penjara selama 3 tahun dikurangi masa penangkapan dan penahanan yang telah dijalani,” jelasnya, Selasa (11/6/2024).

Baca juga:  Kotak Amal Senilai Jutaan di Masjid KBD Driyorejo Digondol Maling
Reporter:
Mifathul Faiz
Editor:
Aam Alamsyah
Rekomendasi Berita

Advertisement

Terpopuler