Sabtu, Februari 4, 2023

Upaya Penanggulangan PMK Jelang Idul Adha, Bupati Gresik : Pasar Hewan Tutup Sementara

GresikSatu I Selain Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Mojokerto dan Kabupaten Lamonga, Kabupaten Gresik ditetapkan menjadi wilayah dengan kategori wabah dalam Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani beserta Forkopimda dan jajajaran OPD terkait menggelar rapat koordinasi (rakor) pengendalian PMK di Kabupaten Gresik.

Dalam rakor yang juga dihadiri oleh asosiasi peternak, Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Dewan Mesjid Indonesia (DMI) Kabupaten Gresik tersebut, masing-masing anggota Forkopimda menyampaikan pendapat, saran dan masukan terkait penanganan PMK di Kabupaten Gresik dan langkah-langkah apa yang akan diambil utamanya menjelang Hari Raya Idul Adha 1443 H.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gresik, Eko Anindito, dalam laporannya saat mengawali rakor menjelaskan update kondisi PMK yang ada di Kabupaten Gresik. Dijelaskan bahwa hingga per 13 Juni 2022 terdapat 14 dari 18 Kecamatan dengan total 96 desa di Kabupaten Gresik yang sudah terkena wabah PMK.

Baca juga:  Gresik Bangun Destinasi Kota Wisata Heritage Kampung Multi Etnis

“Dari 14 Kecamatan tersebut, tercatat total sebanyak 3.731 ekor sapi terjangkit PMK, 779 ekor diantaranya dilaporkan sembuh, 99 ekor mati dan 161 ekor terpaksa dipotong paksa lantaran terpapar PMK,” katanya, Selasa (14/6/2022).

[penci_related_posts dis_pview=”no” dis_pdate=”no” title=”Berita Lainya” background=”” border=”” thumbright=”no” number=”3″ style=”list” align=”none” withids=”” displayby=”cat” orderby=”rand”]

Bupati Fandi Akhmad Yani dalam rakor tersebut meminta seluruh pihak untuk bisa berkolaborasi dalam usaha bersama penanggulangan PMK. Ia menyampaikan bahwa Kabupaten Gresik sudah memiliki suatu modal yang terbukti efektif dalam kolaborasi dan sinergi dengan berbagai pihak seperti halnya penangangan pandemi Covid-19 sebelumnya.

Kepada Dinas Pertanian selaku OPD terkait dalam penanganan PMK, Bupati menginstruksikan agar obat-obatan yang sudah dibeli melalui Belanja Tidak Terduga (BTT) untuk bisa segera didistribusikan untuk menekan jumlah hewan ternak yang terdampak PMK.

Baca juga:  Karang Taruna Kecamatan Panceng Dilantik, Bupati Gresik: Kontribusi Untuk Desa

“Obat yang ada harus segera didistribusikan, terkait bantuan dokter hewan dari beberapa Universitas bisa diperbantukan sehingga obat tersebut bisa langsung disuntikkan ke hewan ternak. Jangan sampai obatnya ada, tetapi kita keterbatasan tenaga kesehatannya, karena ini merupakan salah satu strategi kita dalam menghambat laju penyebaran PMK” terang Bupati yang akrab di sapa Gus Yani itu.

Terkait dengan persiapan Idul Adha, Bupati Yani menjelaskan bahwa saat ini memang pasar hewan untuk sementara ditutup dengan tujuan agar tidak terjadi mobilitas yang mengakibatkan penularan.

“Bukan berarti kita melarang perdagangannya, tetapi pasarnya saja yang tidak boleh. Dengan semakin dekatnya Idul Adha dimana kebutuhan akan hewan kurban semakin tinggi, maka kita sepakat bahwa penjualan hewan kurban untuk berbasis kandang dan jika memungkinkan memanfaatkan teknologi informasi yang saat ini berkembang pesat,” jelasnya.