Hasil Operasi Pekat, Polres Gresik Musnahkan 3.167 Botol Miras

GresikSatu | Hasil dari operasi penyakit masyarakat (Pekat) selama 12 hari di bulan Ramadan, Polres Gresik musnahkan 3.167 botol miras Ribuan botol miras dimusnahkan dengan alat berat di Halaman Mapolres Gresik.

Turut hadir dalam pemusnahan Wakapolres Kompol Erika Purwana Putra, Ketua MUI Gresik KH Mansoer Shodiq, KSOP Hotman Siagian, Asisten I Suyono dan perwakilan dari Kodim 0817/Gresik, dan Satpol PP. 

“Hari ini kami musnahkan ribuan botol miras,” ucap Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom, Senin (17/4/2023). 

Operasi pekat sendiri dimulai tangal 17 sampai 28 Maret 2023. Selama 12 hari mengungkap 141 kasus minuman keras dan 144 tersangka, yang diamankan beserta barang bukti ribuan botol miras.

Botol minuman keras yang diamankan terdiri dari 1.238 botol anggur merah, 872 arak botol besar, 620 arak botol kecil dan 437 botol bir.

Baca juga:  Jengkel Rambutnya Diejek Seperti Api, Pemuda di Gresik Tega Aniaya Lansia

“Mereka melanggar Perda Kabupaten Gresik Nomor 19 tahun 2004 tentang larangan peredaran miras di wilayah Kabupaten Gresik. Dilanjutkan pelaksanaan kegiatan rutin yang ditingkatkan (KRYD) selama bulan Ramadan 1444 H,” jelasnya. 

Di sisi lain, Polres Gresik juga menggelar apel kesiapan Operasi Ketupat Semeru 2023. Selama dua minggu ke depan mulai 18 April – 1 Mei 2023. Ratusan personel gabungan siap mengamankan mudik hari raya Idulfitri 1444 Hijriah.

Apel dipimpin langsung oleh Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom. Turut hadir jajaran PJU Polres Gresik, Asisten I Setda Gresik Suyono, Ketua MUI Gresik KH Mansoer Shodiq dan unsur lainnya. Serta ratusan personel dari TNI-Polri, Satpol PP, Damkar, Dinas Perhubungan, Saka Bhayangkara, Senkom dan pihak terkait lainnya.

Kapolres Gresik mengingatkan, sesuai amanat Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, tren positif pada mudik lebaran tahun lalu. Kinerja baik tersebut harus dipertahankan dan ditingkatkan untuk menghadirkan kenyamanan bagi masyarakat.

Baca juga:  Sebelum Tewas, Korban Pengeroyokan Pesilat di Gresik Sempat Diajak Mabuk hingga Duel

“Seperti kita ketahui, bahwa kerja keras bersama pada pengamanan mudik lebaran tahun lalu mendapatkan apresiasi dari masyarakat. 73,8 persen masyarakat merasa puas atas kinerja pemerintah dalam penyelenggaraan dan penanganan arus mudik tahun 2022,” ucap AKBP Adhitya Panji Anom.

Penilaian positif tersebut harus menjadi pemacu semangat. Kolaborasi dengan semua pihak harus dimaksimalkan.

“Sehingga pengamanan mudik tahun 2023 mampu dilaksanakan lebih baik,” jelasnya. 

Nantinya, dalam Operasi Ketupat Semeru 2023, Polres Gresik mendirikan 5 Pos Pengamanan, 1 Pos Pelayanan dan 2 Pos Pantau. Pos – pos ini berada di titik simpul keramaian, kecamatan dan rawan kecelakaan. (faiz/aam)

Rekomendasi Berita

Advertisement

Terpopuler