627 Anak di Gresik Terinfeksi TBC

GresikSatu | Ratusan anak dan balita di Gresik terinfeksi penyakit TBC (Tuberculosis). Tercatat sebanyak 627 anak tercatat terinfeksi penyakit yang disebabkan bakteri mycobacterium tuberculosis tersebut.

Hal tersebut terungkap saat Pemkab Gresik melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) bersama organisasi peduli TBC Yayasan Bhanu Yasa Sejahtera (Yabhysa) Gresik, menggelar acara Konferensi Pers Pernyataan Bersama Upaya Kolaborasi Penanggulangan TBC di Kabupaten Gresik.

Kabid Pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Gresik, dr Puspitasari Wardani mengatakan, dari ratusan anak dan balita yang terinfeksi TBC sudah mendapatkan perhatian dan penanganan.

“Sudah tertangani dan mendapat perhatian, hingga hari ini total ada 627 anak dan balita terkena TBC, sudah kami tangani dan kita pantau perkembangannya,” ucapnya, Sabtu (16/12/2023).

Puspitasari merincikan, dari 627 anak dan balita terkena TBC, paling banyak di Kecamatan Manyar, Kecamatan Kebomas dan Kecamatan Menganti. Artinya, kawasan urban atau padat penduduk menjadi faktor resiko penularan.

Baca juga:  50 Peserta Rekrutmen Panwascam Gresik Dipastikan Tak Lolos

Salah satu penyebab anak terkena TBC adalah pola asuh anak. Untuk itu, dia meminta agar para orang tua proaktif memantau kondisi anak. Jangan sampai dianggap remeh.

“Jadi, lebih baik diperiksakan ke puskesmas terdekat agar mendapat penanganan secara cepat dan tepat,” ujarnya.

Ketua Yabhysa Gresik Falaq Fazarudhin mengungkapkan, hingga saat ini masih terus melakukan pendampingan dan tracking kepada pasien TBC. Baik yang dewasa maupun anak-anak.

Pasalnya, pemberantasan TBC harus dilakukan masif. Bahkan, wajib disosialisasikan di masyarakat agar stigma yang muncul bahwa pasien TBC tak dikucilkan.

“Ini tantangannya, kami terus sosialisasi dan pendampingan ke mereka. Stigma jelek pasien TBC harus dihapuskan di masyarakat,” ungkapnya.

Falaq menambahkan, lembaganya dan Dinkes akan bersama melakukan upaya preventif TBC di sekolah, pondok pesantren, lembaga pemasyarakat dan masyarakat.

Baca juga:  Tips Mencari Jajanan Takjil yang Sehat Ala Dinkes Gresik

Nantinya kolaborasi ini bentuk penanggulangan TBC di Kabupaten Gresik menuju eliminasi TBC 2028.

Yabhysa juga mempunyai 80 kader yang tersebar di seluruh puskesmas se Kecamatan Gresik, kecuali puskesmas kepulauan.

“Kader-kader tersebut sudah kami latih dan siap melakukan tracking dan pengawalan TBC di Kabupaten Gresik,” tambahnya.

Diketahui, Yayasan Bhanu Yasa Sejahtera (Yabhysa) adalah lembaga yang bergerak di bidang sosial, dan kemanusiaan dengan tujuan menjadi lembaga pengembangan potensi dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

Mereka (Kader Yabhysa) aktif melakukan tracking hingga pendampingan kepada para pasien TBC.

Di Kabupaten Gresik terdapat 3.726 estimasi kasus TBC, 3.658 ternotifikasi TBC. Sementara itu 3.252 kasus terobati dengan rincian 3.158 TBC SO dan 95 TBC RO. (faiz/aam)

Rekomendasi Berita

Advertisement

Terpopuler